KELUARGA BESAR SDN KEPANJEN 2 MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1 SYAWAL 1441 H

Thursday, February 6, 2020

SAWO MANILA


Sawo manila (Manilkara zapota) adalah pohon buah yang berumur panjang. Pohon dan buahnya dikenal dengan beberapa nama seperti sawo (Ind.Jw.), sauh atau sauh manila, atau ciku (Mly.).
Kingdom:
Plantae
Divisi:
Magnoliophyta
Kelas:
Magnoliopsida
Ordo:
Ericales
Famili:
Sapotaceae
Genus:
Manilkara
Spesies:
M. zapota
Nama binomial
Manilkara zapota
(
L.) P. Royen
Sinonim
·     Achras zapota L.
·  Manilkara zapotilla (Jacq.) Gilley
·  M. achras (Mill.) Forsberg.

Sawo manila merupakan buah yang sangat populer di Asia Tenggara. Wilayah ini adalah produsen dan sekaligus konsumen utama buah ini di dunia. Sawo disukai terutama karena rasanya yang manis dan daging buahnya yang lembut. Kebanyakan buah sawo manila dimakan dalam keadaan segar sebagai buah meja. Akan tetapi sawo dapat pula diolah menjadi serbat (sherbet), dicampurkan ke dalam es krim, atau dijadikan selai. Sari buah sawo dapat dipekatkan menjadi sirup, atau difermentasi menjadi anggur atau cuka. Getahnya dapat dijadikan lem ataupun pernis.
Getah pohon sawo disadap di Amerika, dikentalkan menjadi chicle yang merupakan bahan permen karet alami. Getah ini juga diolah menjadi aneka bahan baku industri sebagai pengganti getah perca dan bahan penambal gigi. Kayu sawo berkualitas bagus, tergolong kayu keras dan berat, dengan tekstur halus dan pola warna yang menarik. Kayu ini terutama disukai sebagai bahan perabot dan ukir-ukiran, termasuk untuk pembuatan patung, karena sifatnya yang mudah dikerjakan dan mudah dipelitur dengan hasil yang baik. Kayu sawo memiliki keawetan yang baik, tahan terhadap serangan jamur dan serangga. Kayu ini juga merupakan favorit anak-anak di Jawa untuk membuat gasing.
Kulit kayunya menghasilkan tanin, yang secara tradisional digunakan nelayan sebagai bahan pencelup (ubar) layar dan alat pancing. Beberapa bagian pohon sawo juga digunakan sebagai bahan obat tradisional untuk mengatasi diare (tanin yang terkandung pada kulit batang), demam (tanin dan biji), dan bahan bedak untuk memulihkan tubuh sehabis bersalin (bunga). Menurut penelitian yang dikutip Setiawan Dalimartha bahwa secara in vitro, ekstrak daun sawo manila dengan kadar 0,5%, 1%, dan 2% dapat meningkatkan kelarutan batu ginjal dan garam kalsium lainnya. Diketahui juga, bahwa daya larut ekstrak metanol lebih besar daripada ekstrak air.

No comments:

Post a Comment

UCAPAN SELAMAT HARI RAYA

UCAPAN SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1441 H KEPALA SDN KEPANJEN 2 JOMBANG HERI MUJIONO, S.Pd., M.Pd